Pelajaran Sekolah Sabat Dewasa

Podcast by AWR Indonesia – Radio Advent Suara Pengharapan

SELASA, 02 Januari 2024

Sebuah Lagu untuk Setiap Musim

Bacalah Mazmur 3, Mazmur 33:1-3, dan Mazmur 109:6-15. Sisi-sisi berbeda apakah dari pengalaman manusia yang disampaikan oleh Mazmur ini?

Kitab Mazmur menyadarkan komunitas orang percaya akan berbagai macam pengalaman manusia, dan kitab Mazmur menunjukkan bahwa orang percaya dapat menyembah Tuhan di setiap musim dalam kehidupan. Di dalamnya kita melihat sebagai berikut:

(1) Nyanyian pujian yang mengagungkan Tuhan karena keagungan dan kuasa-Nya dalam ciptaan, pemerintahan raja, penilaian, dan kesetiaan-Nya. (2) Mazmur ucapan syukur yang mengungkapkan rasa syukur yang mendalam atas berkat Tuhan yang melimpah. (3) Ratapan yang merupakan seruan sepenuh hati kepada Tuhan untuk pembebasan dari masalah. (4) Mazmur Hikmat yang memberikan pedoman praktis untuk hidup benar. (5) Mazmur Kerajaan yang menunjuk kepada Kristus, yang adalah Raja yang berdaulat dan Pembebas umat Allah. (6) Mazmur sejarah yang mengenang masa lalu Israel dan menyoroti kesetiaan Tuhan dan ketidaksetiaan Israel untuk mengajar generasi mendatang agar tidak mengulangi kesalahan nenek moyang mereka tetapi untuk memercayai Tuhan dan tetap setia pada perjanjian-Nya.

Puisi kitab Mazmur menunjukkan kekuatan khas untuk menarik perhatian pembaca. Meskipun beberapa dari perangkat puitis ini hilang dalam terjemahan, kita masih dapat, dalam bahasa ibu kita, menghargai banyak di antaranya.

1. Paralelisme melibatkan penggabungan kata, frasa, atau pemikiran yang dibangun secara simetris. Paralelisme membantu dalam memahami arti dari bagian-bagian yang sesuai. Misalnya: “Dari Daud. Pujilah TUHAN, hai jiwaku! Pujilah nama-Nya yang kudus, hai segenap batinku!” (Mzm. 103:1). Dalam paralelisme ini, “jiwaku” adalah “semua yang ada di dalam diriku”, yaitu seluruh keberadaan seseorang.

2. Perumpamaan menggunakan bahasa kiasan untuk secara kuat menarik indra fisik pembaca (misalnya, perlindungan Allah digambarkan sebagai “naungan sayap-Mu” (Mzm. 17:8).

3. Merisme mengungkapkan totalitas dengan sepasang bagian yang kontras. “Siang hari aku berseru-seru, pada waktu malam aku menghadap Engkau” menunjukkan tangisan tanpa henti (Mzm. 88:2).

4. Permainan Kata menggunakan bunyi kata untuk membuat permainan kata dan menyoroti pesan spiritual. Dalam Mazmur 96:4, 5 kata Ibrani ’elohim, “allah,” dan ’elilim, “berhala,” menciptakan permainan kata untuk menyampaikan pesan bahwa dewa bangsa-bangsa yang hanya tampak sebagai ’elohim, “dewa,” tetapi hanyalah ’elilim, “berhala”.

Akhirnya, kata “sela” menunjukkan jeda singkat, baik untuk panggilan agar berhenti sejenak dan merenungkan pesan dari bagian tertentu dari mazmur atau perubahan iringan musik (Mzm. 61:5).

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *